Tuesday, 1 July 2014

Balada Anak SMK#3

Selamat sore teman, lama nggak upload nih, kalian udah nunggu nunggu ya? (pede banget ya whehehe) kemarin terakhir kita ngebahas tentang fiqri nih yaa, sekarang lanjut ke temen temenku yang presensinya depannya fiqri

yup! Akbar Sedayu Murti, hal pertama yang aku inget dari dayu itu dia hmm pinter ngerayu cewek, terus paling tau gimana memperlakukan wanita, whahahha ehem playboy, dia kalo sama cewek lembut banget ngomongnya, apalagi kalo ada maunya,iya kan yuuu? hihihi dia itu badannya atletis gituu, jangan heran kalo ada beberapa cewek yang pernah naksir sama dia, entah adek kelas atau sepantaran, (eh aku enggak lho yaaa ini~) dia juga punya style yang bagus kok, oiya gosipnya nih dulu pas semesteran gitu dayu bayar fiqri ben dicontoni gituuu, terus nilainya dayu jadi bagus bangeet, ehm dayu sama andre deh kayake, hmm namanya juga gosip, tapi aku sih nggak peduli peduli amat, ya mau gimana lagi, akhirnya juga dayu remidi matematika bareng aku whahahha maklum ya kami langganan remidi, (ehem sindir sindir).. pas remidi matematika gitu kan remidinya maju satu satu ke ibu gurunya gitu, nah dayu tuh ceritanya masuk duluan gitu kan, terus sampe hadapan ibu guru dia lupa, terus keluar lagi, terus masuk lagi grogi lagi terus keluar lagi sampe berapa kali aku nggak tau, itu kalo kamu liat langsung mukanya mungkin bakalan ngakak liatnya. Mau gimana lagi dia ekspresinya lucu banget sampe kringetan gitu terus pake senyum pepsoden khasnya itu whahahhahaha dayu dayuuu~

terus nih karena tadi udah nyebut andre, sekarang harus dibahas, hmm banyak banget cerita konyol tentang andre, dia itu apa yaa, hmmm pokoknya nggak bisa dideskripsikan, ya mau gimana lagi, saking absurdnya gitu.. yang jelas kalo maen nggak ada andre jelas nggak serunya.. hal pertama yang aku inget dari andre itu, dia celananya itu celanaa mas itu pensil banget, sampe pernah dirobek sama pak rasno terus masih dipake lagi, kadang aku mikir itu dia kalo ngelepas apa nggak susah gitu pake celana seksi banget, lewat didepan kelas TP aja dia sampe di suit suitin lho, saking seksinya celananya andre, terus nih dia jadi anak kesayangan salah satu guru matematika kami pas kelas 2, tiap hari pasti dipanggil, "Ndreeeeeeeee" whahahahha, anaknya itu celananya pensil seksi gitu, nggak pake sabuk, bajunya keluar, rambutnya gondrong, jalannya di seret gitu, terus matanya disipit sipitin whahhaha (itu efek minus yang nggak pake kacamata), bayangin aja deh, dia selalu lolos dari kejaran kesiswaan gitu, nah sampe pas kelas 3 gitu kan hampir tiap guru yang ngajar kami ngingetin rambutmu ndree gitu, dan pas pelajaran kwu nih, dia disuruh motong rambut terus disuruh naruh dimejanya ibu guru, whahaha apalah daya andre hanya potong bagian bawahnya aja, tetap gondrong dia, dan akhirnya andre hanya manusia biasa, dia kena deh sama bapak kesiswaan, terus digundulin terus dia malu sampe mukanya merah kayak kepiting rebus gitu pas pelajaran dijurusan dia nggak mau lepas helm, whahahahhahahaha, aduh aku harus buat satu postingan khusus andre ini kayaknya, nggak cukup ditulis disini, pokoknya nih entahlah aku nggak bisa jelasin, cuma bisa ketawa ngakak whahahahaha ndre ndree.. oiya, sedayu kalo main nggak ada andre, dia nggak mau, maklumlah pasangannya kaan :D

setelah andre, ada Erika. Erika Sekar Sari, dia itu satu smp sama andre, terus biasanya kalo ada acara kelas erika bareng andre gitu, terus tanggal lahir mereka udah kayak sepur aja, rentetan gitu, kayak kakak adek aja, whahaha ciye kakak adekan ciyeee~~ cerita tentang erika nih ya, hal pertama yang aku inget dari erika itu, tahi lalat yang ada di deket hidungnya itu terus terus apa ya? (ketawa aja ah whahahaha Ifyouknowwhatimean), pertama kali aku ketemu erika itu, pas masuk stemba pas hari jumat kayaknya itu kalo nggak salah, yang kita ambil seragam terus sepatu itu lho, inget nggak? jadi waktu itu erika sama ikha dulu anak TKJ 2, terus aku lupa gmna ceritanya bisa bareng mereka, terus ya ngobrol gitu biasa, kenalan dan lain lain, karena ingatanku parah, aku ingetnya namanya itu Sekar Sari, nggak inget depannya. hehehe maaf ya er :p erika itu cantik, hampir kebanyakan temen temen kelas yang cowok nih pasti pernah naksir dia, seangkatan, kakak kelas, mungkin adek kelas juga ada, mungkin~ , anaknya pada dasarnya baik kok, ramah, itu kesan pertamaku dulu, sampe sekarang masih sama, ya ada sih yang nggak aku suka dari dia, kayak misalnya nih, kalo mau ulangan, dia pasti bilangnya belum belajar, halah ngapain belajar gitu, nah yang dibilangin juga ikut ikutan nggak belajar, tapi entar nih kalo ulangannya dibagiin hasilnya, bakalan speechless, dia hasilnya jauh lebih baik, itu dia jenius atau gmna aku nggak tau, beberapa orang jengkel dengan hal itu, tapi kalo menurutku itu salahnya orangnya kalo nilainya nggak baik, kenapa nggak belajar whahahha udah udah nggak usah dibahas lagi oke? sebenernya aku nggak deket secara intern sama erika, jadi aku lihat dari sudut pandangku aja,nggak banyak hal yang aku tau tentang dia, cuma pengalaman pernah satu kelas LIA dan satu kelompok, dia bisa diandelin kok kalo urusan kelompokan, asalkan kamu kasih dia teks dulu, dia males mikir orangnya, maunya udah jadi, yang biar dia langsung tinggal ngapalin gitu sih yaa, ya mungkin sekarang dia udah bermetamorfosis jadi erika yang baru, yang jauh lebih baik dari sebelumnya :')

kalo ngebahas erika, pasti keinget sama sahabatnya erika, namanya Maydina. Maydina Khairina Anggraini, beberapa temen manggil dia dindut, dia gendut gitu sih. ya kalo menurutku biasa aja sih ya, dan dia juga yang membuat judul Balada Anak SMK, buat judul tulisannya waktu disuruh buat artikel buat AKSES, banyak orang yang berasumsi kalo aku musuhan atau nggak akur gitu sama dia. hmm tulisan ini aku buat dari hatiku yang paling dalam, jujur sejujur jujurnya, aku nggak pernah punya masalah secara pribadi sama dia kok, iya sama kamu din, mungkin ini terlambat buat bilang ke kamu, entah aku sendiri nggak tau dari mana harus memulai hal yang aku nggak ngerti itu, ada banyak sekali versi cerita, hal pertama yang masalah nama panggilan itu dulu, temen temen ngasih panggilan badak, badak gitu, aku sama sekali nggak tau asal usulnya, dan mungkin salahku aku dibagian yang ikut ikutan aja, tapi malah jadi cerita yang nggak baik itu. dan masalah perubahan perilaku temen temen perempuan itu, aku bingung mau ngejelasin darimana, padahal dulunya kami baik baik saja, ya kami semua, bersebelas, mungkin ada dislike satu sama lain, tapi itu bukan berarti saling membenci kan? aku selalu ada di bagian minoritas, inget waktu buka puasa dulu itu kan? yang buka puasa cewek itu aku nggak dapat undangan lho, aku tau kok, dan aku nggak masalah buat hal itu, terus yang buka puasa dikos barunya adhit aga itu, itu bukan buka puasa kelas, jadi itu syukuran kos baru gitu, jadi mungkin ada yang salah persepsi, udah aku nggak mau buka cerita lama yang nggak baik itu, namanya juga anak remaja kan? aku menganggapnya lumrah, toh sekarang kita sudah menjadi dewasa kan? sudah tau bagaimana harus bersikap bukan? aku nggak pernah membedakan kalian, aku memang dominan deket sama laki - laki, aku sendiri nggak tau kenapa begitu, mungkin aku memang bukan sosok yang nyaman buat tempat curhat atau lain sebagainya, tapi tidaknya kalian ingat waktu pertama kali kita bertemu, disuatu sekolah, kita datang dengan masa lalu yang berbeda, dan kita bertemu dengan cerita baru yang kita sendiri tuliskan cerita itu, aduh aku kok jadi menye gini ya, oke bahas dina nih ya, yang aku inget tentang dia itu, dia yang dulu nyemangatin aku buat tetep masuk di AKSES, dulunya aku sempet nggak pengen masuk akses gara gara sesuatu, terus aku bilang ke dina dia aja yang daftar akses gitu, terus dia nyeramahin aku, dan tetep nyemangatin aku buat masuk ke akses, dan akhirnya kami ketrima di akses, terus nih dia itu tulisannya gedhe gedhe gitu, hmm dulu anaknya nggak sabaran gitu, ya gampang emosi gitu sih, tapi aku lihat semakin kesini dia semakin tau cara meredamnya, ya banyak sekali perubahan yang terjadi, ah pokoknya gitulah, aku nggak bisa njelasin detailnya, sangat tidak adil kalo kita hanya melihat seseorang hanya dari sisi buruknya saja kan? karena sebenernya diri kita sendiri juga belum tentu baik, rasanya buruk sekali, saat aku tidak dekat dengan anak anak cewek kemudian aku berpikir bahwa mereka menjauhiku gara gara mereka membela dina, dan aku masih nggak tau dimana letak kesalahanku maaf ya teman teman aku pernah berpikir begitu jahat dengan kalian semua, setelah aku berpikir jernih, aku merasa itu bukan masalah, aku aja yang berlebihan, seseorang pernah bilang kepadaku bahwa teman itu kebebasan, kamu boleh berteman dengan siapa aja, jadi aku melewatinya dengan senyuman, masih banyak hal yang menunggu diselesaikan, semakin kesini aku semakin mengerti bagaimana harus bersikap, justru yang membuat sesuatu indah itu bukan karena satu jalan, tapi perbedaan yang masih bisa membuat kita saling mendukung, mendoakan satu sama lain. :')

ngomongin anak anak cewek nih, di presensi lima ada Ayu, Ayu nitasari. hal yang pertama aku inget dari ayu itu, dia pinter, dewasa, matanya itu kecil gitu, terus senyumnya, dia itu rajin banget anaknya. aku sering nyonto pe-er ke dia hehehe, terus dia itu keras kepala gitu anaknya, kalo udah sama pilihannya itu ya itu aja, nggak neko neko sih anaknya, sebenernya aku salut sama dia, dia itu otaknya anak sma tapi terjebak di smk whahahhaha, serius dia itu pinter dan rajin yooo, terus nih aku inget dulu pas puasa puasa gitu entah itu kelas berapa, pas hari jumat dia mau ke kosku kan, kayaknya nunggu mau pramuka kayake kelas 1 deh, apa renang gitu nah kan jalannya di tutup gitu kan akhirnya aku sama ayu jalan muter jauh banget lewat smansa gitu, hahahha niat banget, habis itu dia minum dikosku, dia lagi nggak puasa kan, nah aku yang puasa tepar ehehe terus dulu waktu kelas 2 nih aku sama wusi biasanya duduk blakange atau depannya cumi (nama panggilannya ayu) alesane biar kalo maju gitu bisa tinggal minjem bukunya dia, hehehe temen parasit banget ini whehehhehe terus dia itu anaknya pemikir gitu sih, serius banget belajarnya hehehe, semoga dia dilancarkan segala urusannya, hehe aamiin... semangat ayu!!

habis ayu ada nila, jadi nila itu temen sebangkunya ayu, kemana mana sama nila mesti, aku sering liat mereka boncengan berdua terus nila dianterin nyegat bis gitu, so swit banget pokoke, terus nih nila punya panggilan kesayangan "gembel" anaknya itu gimana ya absurd juga lah, dia itu tulisannya bagus, terus baik hati, saking baiknya nih dia sering tuh nulisin surat ijin hampir tiap anak yang gak masuk, hehe (sama aku juga sih) terus aku inget nih, pas PKn kelas 3 dulu, dia kan gak bawa buku tuh di suruh nyatet dia nyatet di bukunya siapa gitu, nah pas minggu depannya yg catetannya gak lengkap disuruh nulis ulang atau gmna gitu, dia kena hukuman nulis banyak banget, padahal dia nyatet lhooo hehehe, oiya terus nih dia itu anaknya suka ribut sendiri gitu, rame banget, terus dulu pernah dijuluki guru matematika, ayo nila cs gitu hehehe, dasar nilaa whehehe

ada lagi nih yang absurd, namanya Norma, Norma Handayani, Norming. anak teater, rambutnya sekarang pendek (iya nggak sih?) anaknya kalo urusan bahasa indonesia dan perteateran gitu keren banget kalo berekspresi, nah bapaknya jual nasi goreng, dulu dia sering bawa makan banyak gitu, bawa nasi bawa ayam bawa sambel banyak banget terus makan bareng bareng, hehehe aku sebagai anak kos sangat senang, karena merasa dipakani, hehehe (maaci normaa :3) terus dia dulu pernah pacaran sama mas bahar kan, tanggal jadiannya bagus banget, tapi udah putus, sekarang udah langgeng sama irul hehe, dulu sering jalan jalan sama dia, waktu di lawangsewu, terus kota lama, terus pokoke gak jelas gitu, oiya aku sama dia deket kan sama mas maskhur, nah kami memanggil dia tante maskhur hehehe, terus apa lagi yaa, norma itu anaknya ya rada sedeng gitu lah hehehe (ampun mingg) terus rame, terus dia kalo cerita tentang adeknya yang sampe dibuatin cerpen itu, ehmmm lucu banget, pokoke dia hobi tuh crita tentang keluarganya yang konyol konyol itu hehehe, aku nggak tau sekarang dia dimana, tapi semoga dilancarkan segala jalannya, tetep semangat, dan jangan nyerah norma!! dia juga temen smpne elia, oiya dia pernah ngecilin baju terus kekecilan whahahahha i remember that moment~ :3

habis norma ada rinetta, Rinetta Syifa Wijayanti, ririn atau apalah nama panggilannya, sekarang dia gendut, memel, item, keibuan, suaranya bagus kayak biduan, ehm apa ya satu kata yang aku inget tentang rinetta selain item, hehe werok, itu bahasa yang melekat dengannya kala itu, dia anak pramuka kayak elia, terus rumahnya sana itu lho imam bonjol, terus dia itu punya fans setia, hehe taulah siapa ituuu~ rinetta itu anaknya juga rajin kok, kalo ulangan juga nilainya bagus bagus, baik juga suka nyontoni, terus kalo kelompokan paling sregep sampe dia sendiri yang ngerjain hehehe, terus nih dia kalo nyinden,... hmmmmm mrinding denger suaranya, cetaaaar~! terus dia paling demen manggil beb hemm hehehe apalagi yaa, sebenere banyak hal konyol yang dia lakukan sih ya, tapi aku bingung ngomongnya hehehe, oiya dia juga sering bawa makan tuh ke sekolah, naaah mesti lauknya telooor, nasi sama teloor dadar sama saos, nah itu aku inget banget tuh, aku sering minta juga soale hehehe dia juga koordinator yang bagus kok, aku inget dia pernah cerita tuh pas pertama kali masuk stemba masuk tkj gitu, dia kan tau aku dari demak, nah dalam hati dia mikir tuh "alhamdulilah ada yang lebih plosok dari aku" whahaha dia ngira di demak lebih plosok terus nggak ada komputernya gituu, mesake banget to aku hehehehe~ terus terus dia nggak betah baca buku, dia kalo baca  buku diskip skip, dan dia dulu sering nyium aku hmm --"

yang paling terakhir di bagian anak anak perempuan kelasku itu wusatul munna, atau kerap di panggil wus, wusi, wus'a atau apalah itu, pertama kali aku ketemu anak ini di mos, rambutnya panjang belum pake jilbab, terus jidatnya nonong, dia pake tas abu abu  terus dia ngobrolin Manchester United (waktu itu aku pas lagi seneng MU juga) terus dia ngomongin Ronaldo kan, dia ngomongin bola nah aku mulai deket sama dia dari perbincangan itu, terus ternyata dia juga Avenged Sevenfold, dia suka synyster hehe nah nyambung lah kami, ngobrolin A7x dan segala isinya, terus dia itu cara jalannya khas banget, bahkan dari jauhpun aku bisa tau itu dia hehe terus dulu kami suka mampir ke gramedia buat baca buku, baca novel apa komik gitu, nah dia betah banget tuh baca sampe habis, kalo enggak gitu kami sering tuker tukeran novel dulu, pas nyewa novel punyanya illana tan yang spring in london ada yang mau lepas halamannya terus dilem sama dia, terus udah bisa lagi. dia juga pecinta komik, detektif conan, one piece, hmm ya gitulah, dia sering pas pelajaran malah baca novel apa komik gitu, terus dulu kami pernah ke matahari lantai 4 apa 3 ya lupa gitu buat beli tali apa gitu buat gelang, hmm wusi itu anaknya baik, terus dia cantik setelah pake jilbab, yang aku inget pas dia senyum itu gingsulnya yang khas banget itu, terus dulu kami pisah tempat duduk dulu hehe terus dia sempet nggak pernah ngomong dan diem gitu ke aku, aku sendiri nggak tau kenapa, tiap tak ajak ngomong jawabannya pendek pendek gitu, terus aku bingung mau ngomong apa lagi, dulu itu anake lumayan pendiem dan sekarang sudah lebih percaya diri, terus dulu dia itu lumayan gendut, sekarang kurusan, semoga cepet gendut lagi, aamiin :D terus dulu dia itu tempat curhatku, rasanya kalo belom cerita sama dia belum plong, hehe dan kemarin waktu dia ulang tahun itu, aku sengaja nggak tidur buat ngucapin ke dia, e malah pas 00:00 dia nggak ngangkat telponku, hehe nggakpapa sih hmm apalagi ya, banyak banget yang ada di otakku, tapi aku nggak tau mau nulis apa lagi, pokoknya gitu, dia pinter juga kok, dia dulu selalu ngajarin aku pas pelajaran kimia yang sama bu indah, terus dia ntar garapke aku terus aku di suruh maju sama dia biar dapet poin, aaa wusi baek bangeeet~ makasi yaaaa, maaf ya wus kalo aku jadi temen nggak baek banget sama kamu, parasit banget san hehehe
oke cukup dulu, lanjutannya ditunggu aja yaaa, masih banyak kok hehehe :D
selamat sore :')

sori beberapa foto ngambil dari fb hehe :D